Dirty Poker adalah tentang selingkuh di meja poker

Dirty Poker adalah tentang selingkuh di meja poker – Suatu hari, seorang teman memberi saya sebuah buku yang belum pernah saya dengar. “Dirty Poker” adalah tentang selingkuh di meja poker. Itu ditulis pada tahun 2006 oleh seorang pria bernama Richard Marcus, yang mengakui telah melakukan kecurangan dalam poker dan permainan kesempatan lainnya, karier hidupnya.

Pernahkah Anda bertanya-tanya apakah Anda ditipu selama pertandingan poker – terutama ketika Anda kehilangan pot besar dengan tangan monster? Sejauh ini bentuk kecurangan yang paling umum adalah kolusi. (Ada juga beberapa bentuk lain.) Kolusi adalah sedikit seni. Dibutuhkan dua atau lebih pemain di meja untuk berkolaborasi untuk mengalahkan lawan.

Terlebih lagi, dealer dapat menjadi bagian dari skema. Marcus menggambarkan suatu bentuk kolusi yang cerdas yang melibatkan penggunaan penempatan satu chip kolektor untuk memberi tahu “pasangannya” tentang kekuatan tangannya, terutama tangan monster. Mitra kemudian dapat membantu membangun ukuran pot dengan menaikkan setelah target memanggil taruhan.

Membaca buku ini membuat saya berpikir kembali. Beberapa tahun yang lalu, saya sangat curiga saya telah ditipu selama permainan permainan hold’em terbatas kunjungi agen judi slot online. Dan, dealer tersebut mungkin merupakan sekutu bagi kedua colluders.

Di bawah pistol itu, aku memandang QJ yang cocok dan memanggil untuk melihat kegagalan. Itu adalah kegagalan besar bagi saya: QJ-7 offsuit. Saya memiliki dua pasangan teratas di papan tulis. Itu tangan yang luar biasa tetapi sangat rentan. Dalam kasus seperti itu, keputusan terbaik adalah bertaruh (atau menaikkan jika ada taruhan sebelum Anda), terutama untuk mengencerkan lapangan sehingga dua pasangan teratas Anda memiliki peluang yang jauh lebih baik untuk bertahan dalam pertarungan, dan memenangkan pot.